10 Langkah Perjalanan Panjang dari Benih Biji Kopi Hinga ke Cangkir

Kopi yang Anda nikmati setiap hari telah menempuh perjalanan panjang untuk sampai di cangkir Anda.

Antara saat mereka ditanam, dipetik dan dibeli, biji kopi melewati serangkaian langkah yang khas untuk menghasilkan secangkir kopi yang terbaik.

1. Penanaman

Biji kopi sebenarnya adalah benih. Saat dikeringkan, dipanggang dan digiling, sudah terbiasa menyeduh kopi. Jika bibitnya tidak diolah, maka bibitnya bisa ditanam dan tumbuh menjadi pohon kopi. Biji kopi umumnya di tempatkan dipembibitan yang teduh. Bibit akan sering disiram dan diarsir dari sinar matahari yang terang sampai cukup hangat untuk ditanam secara permanen. Penanaman sering terjadi selama musim hujan, sehingga tanah tetap lembab dan akar kopi menjadi mapan.

Picture Source

 

2. Panen ceri

Bergantung pada varietasnya, akan memakan waktu kira-kira 3 sampai 4 tahun untuk menanam pohon kopi yang baru ditanam. Buah yang disebut ceri kopi itu berubah menjadi merah terang, matang dan siap dipanen. Biasanya ada satu panen besar setahun. Di negara-negara seperti Kolombia, di mana ada dua bunga setiap tahunnya, ada panen utama dan sekunder.
Di sebagian besar negara, tanaman dipetik dengan tangan dalam proses padat karya dan sulit, meskipun di tempat-tempat seperti Brasil dimana bentang alamnya relatif datar dan hamparan kopi sangat besar, prosesnya telah dimekanisasi. Baik dengan tangan atau mesin, semua kopi dipanen dengan salah satu dari dua cara berikut:

Strip Picked: Semua ceri dilucuti dari cabang pada satu waktu, baik dengan mesin atau dengan tangan.
Selektif Dipilih: Hanya ceri matang yang dipanen, dan dipetik secara terpisah dengan tangan. Pemetik diputar di antara pepohonan setiap 8 sampai 10 hari, hanya memilih ceri yang berada pada puncak kematangan. Karena panen jenis ini padat karya dan lebih mahal, terutama digunakan untuk memanen kacang Arabika yang lebih halus.
Pemetik yang baik rata-rata kira-kira 100 sampai 200 pon ceri kopi sehari, yang akan menghasilkan 20 sampai 40 pon biji kopi.

Pict Source

3. Mengolah Ceri Kopi

Begitu kopi telah dipetik, pengolahan harus dimulai secepat mungkin untuk mencegah pembusukan buah. Bergantung pada lokasi dan sumber daya lokal, kopi diproses dengan salah satu dari dua cara berikut:
Metode Kering adalah metode pengolahan kopi yang sudah tua, dan masih digunakan di banyak negara dimana sumber air terbatas. Buah ceri yang baru dipetik hanya tersebar di permukaan yang sangat besar sampai kering di bawah sinar matahari. Untuk mencegah ceri dari memanjakan, mereka disaring dan diputar sepanjang hari, kemudian ditutup pada malam hari atau saat hujan untuk mencegah agar tidak basah. Bergantung pada cuaca, proses ini mungkin berlanjut selama beberapa minggu untuk setiap batch kopi sampai kadar air ceri turun sampai 11%.

Metode Basah, adalah menghilangkan ampas dari cherry kopi setelah dipanen sehingga kacangnya dikeringkan sehingga hanya kulit perkamen yang tersisa. Pertama, ceri yang baru dipanen dilewatkan melalui mesin pulping untuk memisahkan kulit dan ampas dari kacang.
Kemudian biji dipisahkan melewati saluran air. biji ringan mengapung ke atas, sementara biji matang yang lebih berat berada didasar. Mereka melewati serangkaian drum berputar yang memisahkannya berdasarkan ukuran.
Setelah pemisahan, biji diangkut ke tangki fermentasi besar yang berisi air. Bergantung pada kombinasi faktor – seperti kondisi biji, iklim dan ketinggian – mereka akan tetap berada dalam tangki selama 12 sampai 48 jam untuk menghilangkan lapisan licin dari lendir (disebut parenkim) yaitu masih melekat pada perkamen. Saat berada didalam tangki, enzim alami akan menyebabkan lapisan ini melarutkan.
Saat fermentasi selesai, biji kopi akan terasa kasar ketika disentuh. Biji kopi dibilas dengan masuk melalui saluran air tambahan, dan siap mengering.

4. Pengeringan Biji Kopi

Jika biji kopi telah diproses dengan metode basah, biji yang diolah dan difermentasi sekarang harus dikeringkan sampai sekitar 11%
kelembaban untuk mempersiapkan penyimpanan dengan benar.
biji-biji ini, yang masih berada didalam karung, dapat dikeringkan dengan sinar matahari dengan menyebarkannya ke tempat pengeringan, di mana biji-biji diputar secara teratur, atau bisa dikeringkan dengan mesin. Biji kopi kering dikenal sebagai kopi perkamen, dan disimpan dalam karung goni atau kain sisal sampai biji kopi siap untuk diekspor.

Picture Source

5. Penggilingan Biji Kopi

Sebelum diekspor, kopi perkamen diproses dengan cara berikut:
• Mesin pemeras menghilangkan lapisan perkamen (endocarp) dari kopi olahan basah. Penggilingan kopi olahan kering mengacu pada pengangkatan keseluruhan sekam kering – exocarp, mesocarp dan endocarp – dari ceri kering.
• Polishing adalah proses opsional dimana setiap kulit perak yang tersisa di biji setelah penggilingan dihilangkan dengan mesin. Sementara biji poles dianggap lebih unggul dari yang tidak berwarna, kenyataannya, ada sedikit perbedaan di antara keduanya.
• Grading dan Sorting dilakukan dengan ukuran dan berat, dan biji juga ditinjau untuk kekurangan warna atau ketidaksempurnaan lainnya. biji berukuran dengan melewati serangkaian layar. biji juga diurutkan secara pneumatik dengan menggunakan jet udara untuk memisahkan biji kopi berat dari biji kopi ringan.
Biasanya, ukuran biji diwakili pada skala 10 sampai 20. Angka tersebut mewakili ukuran diameter lubang bundar dalam hal 1/64 inci. Sejumlah biji 10 adalah ukuran perkiraan lubang dengan diameter 10/64 inci, dan biji nomor 15, 15/64 inci.

Kemudian, biji yang cacat dilepas baik dengan tangan atau dengan mesin. biji yang tidak memuaskan karena kekurangan (ukuran atau warna yang tidak dapat diterima, biji yang difermentasi, rusak serangga, tidak digiling) dikeluarkan. Di banyak negara, proses ini dilakukan baik oleh mesin maupun dengan tangan, memastikan bahwa hanya biji kopi kualitas terbaik yang diekspor.

Picture Source

6. Ekspor Biji Kopi
biji giling, yang sekarang disebut kopi hijau, dimasukkan ke kapal dengan kain rami atau kain sisal yang dimuat dalam kontainer pengiriman, atau dikirim dalam kemasan plastik berlapis plastik.

 

 

 

 

7. Mencicipi Kopi

Kopi berulang kali diuji kualitas dan rasanya. Proses ini disebut sebagai cupping dan biasanya berlangsung di ruangan yang dirancang khusus untuk memudahkan prosesnya.
• Pertama, pencicip – biasanya disebut cupper – mengevaluasi biji untuk kualitas visual mereka secara keseluruhan. biji tersebut kemudian diroasting di laboratorium roasting, segera digiling dan diinfuskan dalam air mendidih dengan suhu yang dikontrol dengan hati-hati. Cupper menyeduh kopi untuk merasakan aromanya, hal tersebut adalah sebuah langkah penting dalam menilai kualitas kopi.
Setelah membiarkan kopi berhenti selama beberapa menit, cupper memecahkan kerak dengan menyingkirkan alas di bagian atas cangkir. Sekali lagi, kopi itu berhidung sebelum mencicipi dimulai.

Picture Source

8. Roasting Biji Kopi

Roasting mengubah biji kopi hijau menjadi biji kopi coklat aromatik yang biasa dibeli di toko atau kafe favorit anda. Kebanyakan mesin roasting mempertahankan suhu sekitar 550 derajat Fahrenheit. biji kopi terus bergerak sepanjang proses agar tidak terbakar.

Ketika mereka mencapai suhu internal sekitar 400 derajat Fahrenheit, mereka mulai menjadi cokelat dan caffeol, minyak wangi yang terkunci di dalam biji kopi, mulai muncul. Proses yang disebut pirolisa ini merupakan jantung dari alat roasting – ia menghasilkan aroma dan aroma kopi yang kita minum.

Setelah diroasting, biji kopi tersebut langsung didinginkan baik melalui udara maupun air. Pemanggangan umumnya dilakukan di negara pengimpor karena biji kopi yang telah diroasting (roasted bean) segar harus menjangkau konsumen secepat mungkin.

Picture Source

9. Menggiling Kopi (Roasted Bean Coffee)

Tujuan menggiling yang tepat adalah untuk mendapatkan rasa yang terbaik dalam secangkir kopi. Bagaimana kasar atau halus kopi adalah tanah tergantung pada metode pembuatan bir.
Lamanya waktu dengan alasan akan bersentuhan dengan air menentukan nilai rata-rata dari penggilingan Umumnya, yang lebih baik menggiling, semakin cepat kopi harus disiapkan. Itu sebabnya ground kopi untuk mesin espresso jauh lebih baik daripada kopi yang diseduh dengan sistem tetes.

Mesin espresso menggunakan 132 pound per inci persegi tekanan untuk mengekstrak kopi.
Sebaiknya luangkan waktu untuk memeriksa biji dan mencium aromanya – sebenarnya, aroma kopi saja telah terbukti memberi efek energi pada otak.

Picture Source

10. Menyeduh Kopi

Untuk menguasai cara menyeduh kopi, gunakan beberapa panduan manual brewing agar mendapatkan tip dan metode bagaimana membuat cangkir yang sempurna untuk preferensi apapun.

Picture Source

 

 

 

Source : 1