Tidak ada yang tahu persis bagaimana atau kapan kopi ditemukan, meski ada banyak legenda tentang asal-usulnya. Semoga setelah anda membaca postingan ini, anda mendapat informasi untuk menambah wawasan anda tentang kopi.

Legenda Ethiopia

Kopi yang ditanam di seluruh dunia dapat menelusuri warisannya beberapa abad ke hutan kopi kuno di dataran tinggi Ethiopia. Di sana, legenda mengatakan penggembala kambing Kaldi pertama kali menemukan potensi biji kopi kesayangan ini. Cerita berlanjut bahwa Kaldi menemukan kopi setelah dia menyadari bahwa setelah memakan buah dari pohon tertentu, kambingnya menjadi sangat energik sehingga mereka tidak bisa tidur di malam hari. Kaldi melaporkan temuannya kepada kepala biara setempat, yang membuat minuman dengan buah beri dan mendapati bahwa hal itu membuat dia waspada selama berjam-jam shalat malam. Kepala biara tersebut berbagi penemuannya dengan para biarawan lain di vihara tersebut, dan pengetahuan tentang buah berenergi mulai menyebar.

Semenanjung Arab

Budidaya kopi dan perdagangan dimulai di Jazirah Arab. Pada abad ke-15, kopi ditanam di distrik Yaman di Arab dan pada abad ke-16 diketahui di Persia, Mesir, Suriah, dan Turki.

Kopi tidak hanya dinikmati di rumah-rumah, tapi juga di banyak rumah kopi umum – yang disebut qahveh khaneh – yang mulai muncul di kota-kota di Timur Dekat. Popularitas rumah kopi tidak ada bandingannya dan orang-orang sering mengunjungi mereka untuk segala jenis aktivitas sosial. Para pengunjung hanya minum kopi dan bercakap-cakap, tapi mereka juga mendengarkan musik, menonton para pemain, bermain catur dan terus mengikuti berita. Rumah kopi dengan cepat menjadi pusat penting untuk pertukaran informasi yang sering mereka sebut sebagai “Schools of the Wise.”

Kopi Datang ke Eropa

Pelancong Eropa ke Timur Dekat membawa pulang cerita tentang minuman hitam gelap yang tidak biasa. Pada abad ke-17, kopi berhasil sampai ke Eropa dan menjadi populer di seluruh benua. Beberapa orang bereaksi terhadap minuman baru ini dengan kecurigaan atau ketakutan, menyebutnya sebagai “penemuan setan yang pahit.” Pendeta setempat mengecam kopi ketika sampai di Venesia pada tahun 1615. Kontroversi ini begitu besar sehingga Paus Klemens VIII diminta untuk turun tangan. Dia memutuskan untuk mencicipi minuman untuk dirinya sendiri sebelum mengambil keputusan, dan mendapati minumannya begitu memuaskan sehingga dia memberikannya persetujuan kepausan.

Terlepas dari kontroversi semacam itu, rumah kopi dengan cepat menjadi pusat aktivitas dan komunikasi sosial di kota-kota besar di Inggris, Austria, Prancis, Jerman dan Belanda. Di Inggris “universitas penny” bermunculan, disebut demikian karena dengan harga sepeser pun seseorang bisa membeli secangkir kopi. Kopi mulai mengganti minuman minuman sarapan biasa pada saat itu – bir dan anggur. Mereka yang minum kopi bukan alkohol mulai waspada dan berenergi, dan tidak mengherankan, kualitas pekerjaan mereka sangat meningkat. (Kami suka menganggap ini sebagai pendahulu layanan kopi kantor modern).

Pada pertengahan abad ke-17, ada lebih dari 300 rumah kopi di London, banyak di antaranya menarik perhatian pelanggan, termasuk pedagang, pengirim barang, pialang dan seniman. Banyak bisnis tumbuh dari rumah kopi khusus ini. Lloyd’s of London, misalnya, hadir di Gedung Kopi Edward Lloyd.

Dunia baru Pada pertengahan 1600-an, kopi dibawa ke New Amsterdam, yang kemudian disebut New York oleh Inggris. Meskipun rumah kopi dengan cepat mulai terlihat, teh terus menjadi minuman favorit di Dunia Baru sampai tahun 1773, ketika kolonis memberontak melawan pajak berat teh yang diberlakukan oleh Raja George III. Pemberontakan, yang dikenal sebagai Boston Tea Party, akan selamanya mengubah preferensi minum kopi Amerika. “Kopi – minuman favorit dunia yang beradab.” – Thomas Jefferson

Perkebunan di Seluruh Dunia Seiring permintaan minuman terus menyebar, ada persaingan ketat untuk mengolah kopi di luar Arab. Belanda akhirnya mendapatkan bibit pada paruh kedua abad ke-17. Usaha pertama mereka untuk menanam mereka di India gagal, namun sukses dengan usaha mereka di Batavia, di pulau Jawa di tempat yang sekarang menjadi Indonesia. Tanaman tumbuh subur dan segera Belanda memiliki perdagangan kopi yang produktif dan terus berkembang. Mereka kemudian memperluas penanaman pohon kopi ke pulau Sumatra dan Sulawesi Datang ke Amerika Pada 1714, Walikota Amsterdam mempresentasikan sebuah hadiah dari sebuah pabrik kopi muda kepada Raja Louis XIV dari Prancis. Raja memerintahkannya untuk ditanam di Royal Botanical Garden di Paris. Pada tahun 1723, seorang perwira angkatan laut muda, Gabriel de Clieu memperoleh bibit dari pabrik Raja. Meskipun ada perjalanan yang menantang – lengkap dengan cuaca yang menghebohkan, seorang penyabot yang mencoba menghancurkan semak, dan serangan bajak laut – dia berhasil mengangkutnya dengan selamat ke Martinique. Setelah ditanam, bibit tidak hanya tumbuh subur, tapi juga dikreditkan dengan penyebaran lebih dari 18 juta pohon kopi di pulau Martinique dalam 50 tahun ke depan. Yang lebih luar biasa adalah bahwa bibit ini adalah induk dari semua pohon kopi di seluruh Karibia, Amerika Selatan dan Tengah.

Kopi Brasil yang terkenal berutang keberadaannya kepada Francisco de Mello Palheta, yang dikirim oleh kaisar ke Guyana Prancis untuk mendapatkan bibit kopi. Orang Prancis tidak mau berbagi, tapi istri Gubernur Prancis itu, yang terpikat oleh penampilannya yang bagus, memberinya buket bunga besar sebelum dia pergi – terkubur di dalamnya adalah biji kopi yang cukup untuk memulai industri miliaran dolar sekarang.

Misionaris dan pelancong, pedagang dan koloni terus membawa bibit kopi ke lahan baru, dan pohon kopi ditanam di seluruh dunia. Perkebunan didirikan di hutan tropis yang megah dan di dataran tinggi pegunungan yang kasar. Beberapa tanaman tumbuh subur, sementara yang lainnya berumur pendek. Negara-negara baru didirikan di sektor kopi. Keberuntungan dibuat dan hilang. Menjelang akhir abad ke-18, kopi telah menjadi salah satu tanaman ekspor yang paling menguntungkan di dunia. Setelah minyak mentah, kopi merupakan komoditas yang paling banyak dicari di dunia.

 

Coffeeland Indonesia menyediakan varian Arabica Roasted Bean Coffee sngle orgin specialty ,  Untuk pemesanan silahkan hubungi marketing kami dengan klik What’s App:

Source : 1

Leave a Reply